RSS

“Google Translate”: Seburuk itukah?

12 Jun

Artikel mengenai kualitas aplikasi penerjemahan online (atau “daring” alias “dalam jaringan”) Google Translate ini dibuat berangkat dari beberapa hipotesis berikut:

1. Bahasa Inggris bukanlah bahasa yang akrab di lidah (dalam konteks blogging, baca: jari jemari) sebagian besar rakyat Indonesia yang akrab dengan Google Translate;

2. Tidak semua peramban web (web browser) memahami dengan baik tujuan dikembangkannya Google Translate, berikut cara kerja dan kemampuan sebenarnya;

3. Bahasa Indonesia yang baik dan benar belum (atau tidak lagi?) menjadi tuan rumah di negerinya sendiri, dalam hal ini di kalangan pengguna Google Translate; dan

4. Pengguna layanan penerjemahan yang ditawarkan Google Translate (asal Indonesia) tidak begitu puas dengan hasil kerja aplikasi online ini.

(Hipotesis Pertama)

Berdasarkan pengalaman bertahun-tahun mengajarkan bahasa Inggris kepada berbagai tingkatan siswa mulai dari siswa SD hingga siswa karyawan dan kenyataaan bahwa, di Indonesia, bahasa Inggris bukanlah bahasa kedua, apalagi bahasa pertama (bahasa Inggris masih tergolong bahasa asing), bagi mayoritas rakyat Indonesia, tidaklah susah bagi saya untuk mengatakan bahwa hipotesis ini benar. Dengan keadaan seperti ini, tidaklah aneh kalau kemudian banyak orang Indonesia, terdesak oleh kebutuhan kerja atau studi, mencari segala cara untuk dapat menerjemahkan karya tulis bahasa Indonesia mereka ke bahasa Inggris, salah satunya dengan menggunakan Google Translate.

(Hipotesis Kedua)

Sayangnya, pemahaman para peramban web yang menggunakan Google Translate terkait tujuan dikembangkannya aplikasi ini, termasuk cara kerja dan kemampuan sebenarnya, sangat beragam. Hal ini pada gilirannya memunculkan beberapa pandangan dengan tingkat kedalaman yang berbeda-beda.

Google Translate dapat menerjemahkan kata, frasa, kalimat, paragraf, satu dokumen penuh, atau laman web dari bahasa Indonesia ke bahasa Inggris, atau sebaliknya (juga ke dan dari puluhan bahasa lainnya). Dengan layanan semacam ini, pengembang Google Translate berharap bahwa berbagai informasi yang tersebar di dunia nyata di berbagai negara dapat diakses di Internet dan menjadi lebih bermanfaat bagi khalayak ramai di seluruh dunia.

Dalam melakukan penerjemahan, Google Translate melalui suatu proses yang disebut sebagai statistical machine translation, yaitu proses pencarian pola pada berbagai teks dokumen dalam jumlah besar. Maksudnya, Google Translate mencari dan mencocokkan berbagai pola yang ada dalam ratusan juta dokumen di Internet untuk menjatuhkan pilihan pada terjemahan yang terbaik bagi pengguna. Dengan pendeteksian pola-pola dalam berbagai dokumen hasil penerjemahan manusia, Google Translate dapat melakukan intelligent guess (tebakan yang cerdas) guna mendapatkan pola terjemahan yang tepat. Semakin banyak dokumen hasil penerjemahan manusia yang dianalisis oleh Google Translate, semakin baik pula mutu terjemahannya. Dari sini sebenarnya dapat disimpulkan pula bahwa semakin banyak dokumen bahasa Indonesia ditulis di Internet, baik secara monolingual maupun bilingual, atau diterjemahkan dengan menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa Inggris yang baik dan benar, akan semakin baik pula hasil penerjemahan Google Translate. Hal ini berlaku pula bagi para blogger. Oleh karenanya, menulislah mulai sekarang dengan menggunakan bahasa Indonesia–dan bahasa Inggris jika memungkinkan–yang baik dan benar, lepas dari kenyataan bahwa Google Inc. kemungkinan akan menjadi pihak yang diuntungkan sekiranya Google Translate dijadikan aplikasi berbayar suatu saat nanti; mudah-mudahan tidak.

Tidak banyak orang mengetahui bahwa sebenarnya Google Translate hadir dalam tiga bentuk yang berbeda untuk layanan yang sama. Pertama, Google Translate dapat diakses dari peramban web di http://translate.google.com/#. Tampilannya akan terlihat seperti gambar di bawah ini.

Kedua, Google Translate datang dalam bentuk satu kesatuan paket aplikasi bersama-sama dengan aplikasi Google lainnya, seperti Google Docs, Google Reader, Gmail, dll., dan secara keseluruhan disebut sebagai Google Translate Toolkit. Sebelum dapat memanfaatkan Google Translate Toolkit, pengguna harus sign in terlebih dahulu dengan menggunakan account Google. Cari Google Translate Toolkit ini dengan Google Search dan telusuri hingga Anda dapatkan tampilan seperti di bawah ini.

Setelah sign in, dengan Google Translate Toolkit, pengguna dapat mengunggah dan menerjemahkan dokumen, mengunduh dan mempublikasikan terjemahan, berbincang dan berbagi terjemahan secara online, dan menggunakan fitur-fitur canggih seperti translation memory (TM), atau memori terjemahan, dan glosarium. Gambar berikut merupakan contoh hasil penerjemahan dengan Google Translate Toolkit.

Dengan kedua cara di atas, Google Translate harus ditampilkan dengan peramban web. Namun, dengan cara ketiga, yaitu dengan menggunakan Google Translate API, pengguna dapat memanfaatkan Google Translate di desktop komputernya. Aplikasi TranslateClient merupakan contoh client Google Translate. Untuk dapat memakai TranslateClient, pengguna perlu menginstal aplikasi ini terlebih dahulu (unduh installer-nya di http://translateclient.com/). Cara menggunakannya pun mudah. Cukup block bagian teks yang ingin Anda terjemahkan dan akan segera muncul ikon G di samping kanan teks yang di-block. Jika Anda mengklik ikon itu, terjemahan dari teks tadi akan segera muncul di bawahnya. Perhatikan gambar di bawah ini untuk lebih jelasnya.

(Hipotesis Ketiga dan Keempat)

Berdasarkan pengalaman, selama ini, apabila ada pengguna Google Translate yang mengeluhkan kualitas terjemahan aplikasi ini (untuk naskah dalam bahasa Inggris), maka mereka sering kali menyalahkan Google Translate-nya dan lupa untuk mewawas diri dengan mengkritisi kualitas naskah aslinya (dalam bahasa Indonesia). Memang benar Google Translate, seperti alat penerjemahan otomatis lainnya, memiliki keterbatasan. Sering kali kita menemukan terjemahannya yang tidak akurat. Betul. Namun, sebenarnya tingkat kesalahan tersebut bisa kita tekan apabila bahasa Indonesia yang kita gunakan sudah baik dan benar. Cobalah untuk menyunting naskah asli Anda terlebih dahulu sebelum menerjemahkannya dengan Google Translate dan lihat perbedaannya. Selain itu, coba manfaatkan tautan “Suggest a better translation,” atau “Sumbangkan terjemahan yang lebih baik” jika Anda menemukan terjemahan Google Translate yang masih perlu diperbaiki mutunya. Dengan demikian, Google Translate dapat lebih ditingkatkan lagi dan para penggunanya di masa datang akan merasakan manfaatnya.

 
3 Comments

Posted by on June 12, 2011 in Forum Campuran

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

3 responses to ““Google Translate”: Seburuk itukah?

  1. t14

    June 17, 2011 at 10:14 am

    Mungkin-“tidak seburuk” itu bagi yg asing dng English, bagi yg asing mungkin saja dng adanya GT, memudahkan untuk menerjemahkan kalimat2 b.inggris,atau satu dua kata(merasa gaya dng ungkapan2 dlm English nya) termasuk saya…- walau memang buruk+amburadul bagi para expert :))

     
    • Budhi Adrianto

      June 17, 2011 at 4:36 pm

      Dengan kata lain, knowledge kadang bisa jadi a curse alias kutukan dan ignorance (ketidaktahuan) can sometimes be a blessing alias berkah yah, Tia?😀

       
  2. depalpiss

    March 7, 2012 at 7:48 am

    hmm tulisan yang manarik! sbg orang Indonesia, jujur saya malu membaca tulisan ini, “bukan-bukan, bukan karena tulisannya malu-maluin, saya cuma bercermin, bahwa benar gambaran di atas, kita masyarakat kita yg ga pernah mau belajar bahasa Inggris, padahal kita sudah ketinggalan jauh dari negri tetangga Malaysia dan Singapura.”

    Kembali ke malu, saya sekarang ini sedang giat belajar bahasa Inggris untuk menulis, cuma itu yg buat saya malu adalah. Lha wong bahasa Indonesia saja kadang tidak saya hargai, lalu bagaimana saya bisa menulius dalam bahasa Asing,..

    Syukur ketemu artikel ini da bikin saya sedikit kepincut, dgn kejujuran Mas atau Mba yah??

    Pakoknya terima kasih banyak telah mencolek sedikit ego sombong saya, untuk lebih menghargai bahasa Ibu (Indonesia), baru kemudian kembali belajar menulis dalam bahasa asing (English). Matur suwun salam😉

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: